September 10, 2016

Mudahnya mencari teman serumah di serumah.com

Pernah merasakan susahnya mencari kos-kosan ataupun rumah kontrakan, tentunya banyak yang mengalami hal ini ya, saya juga seperti itu, saya 2x pindah kos-kosan disaat SMA di lhokseumawe aceh dulu, karena faktor ketidaknyamanan akhirnya nebeng dirumah kakak, gara-gara itu pas kuliah dan hijrah ke Jakarta juga ga jadi nge kos, nebeng lagi di rumah kakak yang lain, hehehe kakaknya banyak.

Setelah menikah, mulai lagi deh mencari tempat tinggal yang nyari nya susah banget, bersama suami ditahun pertama kami pernah ngekost di daerah Jakpus, sengaja cari disana karena nge deketin kantor, banyak faktor yang akhirnya membuat kami pindah kos, kemudian mengontrak rumah, kalo dihitung mungkin pindah rumah kontrakan sudah 4x ya sampai sekarang yang insyaAllah bener2 ga pindah lagi karena udah tinggal dirumah sendiri. Makanya sekarang bersyukur banget udah ga ngerasain suka duka nyari kos atau rumah kontrakan lagi, tapi tetep aja kalo inget dulu itu rasanya capek banget perjuangannya mendapatkan kos atau rumah yang sesuai dengan kita.

Sekarang ini, kayanya kita ga perlu secapek dulu deh untuk cari tempat tinggal yang sesuai dengan kita, udah pernah denger serumah.com kan ? Udah donk ya pastinya, serumah.com ini memudahkan kita untuk mencari kos - kosan, rumah kontrakan ataupun apartemen, sekaligus mencari teman untuk tinggal bersama, asik banget kan, mencari teman sekamar (roommate) ataupun teman serumah (housemate) saat ini banyak dilakukan para mahasiswa atau karyawan,  cara ini tentunya bisa menghemat pengeluaran kita, tidak hanya berbagi uang sewa tapi juga peralatan untuk tinggal sehari2. Jadi buat kalian terutama mahasiswa yang lagi nyari roommate, bisa lho langsung kunjungi serumah.com ini. Buat kalian yang statusnya orang kantoran juga cocok banget nih mampir ke serumah.com, di sini siapapun kalian dan apapun status kalian, bisa dengan mudahnya mencari kos/ rumah/ apartemen dengan pilihan lokasi yang sesuai , mencari roommate dan housemate yang cocok, dan buat yang punya kamar atau rumah untuk disewakan bisa langsung pasang iklannya disini, gratis. 

Tunggu apalagi? Langsung bikin akun kalian di serumah.com dan nikmati beragam kemudahannya, jadi gak perlu merasakan seperti saya dulu, tiap weekend dari pagi sampe malam muter + muter keluar masuk gang nyari kontrakan, ga langsung ketemu juga, hihihi coba dari dulu udah ada serumah.com yaaaa.

September 06, 2016

Ayooo, habiskan makanan di piringmu!

Siapa yang kalo makan di piringnya selalu bersisa? Saya, ya saya masih sering menyisakan makanan di piring, tidak di sengaja sih tapi seperti hal yang biasa saja dan menjadi kebiasaan yang tidak baik. tapi tidak dengan suami saya, dia selalu menghabiskan makanannya, bersih tak bersisa * rakus apa laper?? Bukaaan, suami saya adalah orang yang selalu menghargai makanan, baginya tidak semua orang bisa makan dengan mudah seperti kita, banyak orang yang harus bekerja cukup keras hanya untuk makan, bahkan banyak sekali orang yang tidak bisa makan karena sangat kekurangan. Jadi bagi suami saya, menghabiskan makanan adalah salah satu bentuk rasa syukurnya.

Dari google
Beberapa tahun ini saya sedang berusaha keras untuk tidak lagi menyisakan makanan di piring saya, susah memang, apalagi kalo lagi makan diluar, atau makan di tempat acara tertentu, melihat makanan yang tersedia cukup bervariasi, tidak jarang hampir semua jenisnya pindah ke piring, dan setelah dimakan tidak habis semua malah kebanyakan sisanya daripada yang benar2 saya makan, pasti banyak kan yang seperti saya ini, ngaku! Hehehe bayangin deh berapa banyak makanan yang terbuang di setiap acara - acara tertentu tersebut. Mubazir banget ya, naudzubillah...

Berbeda dengan makan dirumah, kalo makan dirumah saya udah pinter nih ga pernah sisa lagi di piring kayanya memang rakus, suami bilang kalo makan taro nasinya jangan banyak2, kecuali kalo laper banget dan yakin banget pasti habis , tapi biar aman mending taro nasinya sedikit dulu, kalo masih laper kan tinggal nambah. Noted! Saya juga menerapkan ini ke 2 anak saya yang masih kecil, karena makannya masih disuapin, sebisa mungkin saya menyuapi keduanya sampai makanannya habis tak bersisa, tentunya sebagai ibu saya tau porsi makan anak sesuai dengan mood atau kondisinya saat itu ya.

Jangan pernah berpikir menyisakan makanan di piring itu keren, mubazir kok dibilang keren ya... dan jangan pernah melihat orang yang piring makan nya bersih itu norak,  kampungan, kelaparan, rakus atau apapun ejekan yang lainnya. Karena yang namanya makanan itu harus di makan bukan disisakan dan dibuang. Mubazir dan kata pak ustadz mubazir itu temannya syaithon hohoho.

Teman SMA suami saya, 15tahun yang lalu, kemana2 naik mobil sendiri tipe terbaru saat itu, kalo jajan semua makanan temen2nya dia yang bayarin, anak seorang mayor jendral (bapaknya sekarang sudah tiada dan dimakamkan di taman makam pahlawan kalibata), kalo makan sebutir nasi pun ga pernah bersisa dipiring nya, sering diledekin " elu, tajir2 makannya kaya orang kelaparan gitu" Dan dijawab " sayang tau, makanan jangan dibuang2!!" wuuuih kalo saya bilang, ini baru kereeeen...

Agustus 31, 2016

"Ter Usir" dari rumah sendiri

Gambar dari google
Setahun lalu, seorang ibu yang juga tetangga saya menawarkan tanahnya untuk saya beli,
" Neng, mau beli tanah saya noh yang pohon rambutan." Saya langsung penasaran dan menanyakan berapa harga dan luas nya, " buat eneng murah dah 500rebu aja per meter itu ada 35meter!" Hmmm dalam hati sih iya ya murah tapi selain ga punya duit saya juga ga bakal beli tanah itu karena aksesnya yang hanya jalan setapak, dan posisi nya kurang bagus menurut saya soalnya itu tanah di sampingnya area pemakaman keluarga si empunya tanah. Akhirnya percakapan saya dan si ibu selesai setelah saya meminta maaf dan menolak secara halus, tapi si ibu masih berharap agar saya menawarkan tanahnya itu ke keluarga atau teman saya yang lain. " Yaudah ya Neng, pokoknya tawarin aja gitu sama temen Neng atau kakak nya Neng yak, soalnya kalo orang sini mah susah, makanya saya nawari ke Neng gitu orang baru pan!" memang saya pendatang dan baru 2 tahun menetap.

Beberapa bulan berselang, saya kaget melihat tanah yang di jual tadi akan di bangun rumah, rumah anaknya. Ternyata itu tanah ga jadi di jual, menurut saya mungkin memang susah laku dengan kondisi yang saya sebutkan tadi ya, akhirnya yang terjual adalah tanah di sebelah rumah utama si ibu, yang aksesnya bagus bisa masuk mobil, terjual 70juta. Yang saya dengar uang itu dipakai untuk biaya hidup, modal si ibu nge warung dan juga modal bangun rumah anaknya. Hmmm 

Beberapa kali saya sering membeli sarapan di warung si ibu, sebagai pendatang saya termasuk yang suka banyak tanya, untung nya ibu dan bapak emang doyan cerita tipenya, yang lebih banyak cerita ke saya adalah si bapak. Begini ceritanya, si bapak yang punya banyak anak dan buanyak cucu ini konon ceritanya punya tanah yang cukup luas, beberapa ribu meter tepatnya berapa  beliau sendiri lupa, karena sering banget di jual ( untuk biaya hidup, miris ya ) per 100meter, dengan santai nya beliau menunjuk rumah2 di sekelilingnya yang dulunya (tanah rumah itu ) adalah miliknya. Penasaran, saya tanya "jaman dulu bapak belinya berapa duit?"  lalu beliau jawab "kagak beli Neng, tanah Enkong saya dulu lebar bangeeeeeet! Sekarang aja ini udah abis dijualin, " saya yang masih menunggu cerita selanjutnya sedikit heran karena beliau sama sekali tidak merasa bersalah sedih dengan kondisi ini malah semangat ceritanya sambil bercanda hehehe..." kalo pendatang pada kesini beli tanah ya Neng, orang pribumi sini mah ngejualin mulu, kaya saya nih tanah sekarang udah abis!". Kemudian beliau menunjuk beberapa cluster perumahan di sekitar yang katanya juga tanah2 orang yang beliau kenal Dan sudah di beli murah oleh pihak developer.

Balik lagi ke cerita rumah anaknya, bukan cuma yang baru di bangun ini, jauh sebelumnya beberapa rumah anak lainnya juga sudah di bangun di sekitar halaman rumah utama. Nah karena tanah sudah habis terjual, tersisa rumah utama yang sudah tua dan warung kecil di depannya. Sementara masih ada 3 anak beliau ( masing2 juga sudah mempunyai anak) yang belum mendapat jatah, Lalu apa yang terjadi ??
rumah utama tersebut di bagi 3. Lalu dimana si ibu dan bapak tinggal?? Di warung!! Ukuran warung itu tidak lebih dari 2x3 meter, disitu warung, disitu kasur, disitu dapur dan kamar mandi. Menyedihkan sekali tanpa di sadari si ibu dan bapak itu "ter usir" dari rumahnya sendiri.

Agustus 28, 2016

Bermain bersama sepupu

Silaturrahim dan main bersama sepupu2 nya adalah hal baru yang disenangi Labib, karena udah mulai gede dan udah ngerti main kayanya, Sabtu kemarin, Labib dan Laudza ke rumah kaka shann yang lagi ultah ke 5tahun ( happy belated birthday kk shann) di Bogor, disana juga datang kk sheeba yang mama papanya anniversary ke 11tahun, (happy wedding anniversary pakde bude). Tambah rame deh disana, kumpul keluarga dan kumpul bocah, dari pagi ke siang ke sore ga habis2 obrolan, cuma makanan yang cepet habis hahaha padahal udah macem2, Dan sore nya lanjut dengan bakso, baksonya bikinan baba yang kami bawa ini laku, kata bude rasanya 9, yuhuu wenak tanpa pengawet, bakso ASLI! ( yang ini ga penting yak, eh semuanya juga ga penting keuless). Sekian aja yaaa, hehehe

Abang Labib main play doh, Adik Laudza main berantakin
Seneng banget main bareng kk sheeba dan kk shann

Agustus 24, 2016

Ayo Gunakan TPO KOTA

TPO adalah tempat penyeberangan orang, kalo TPO kota orang2 biasa menyebutnya terowongan, jadi kita sebut saja TPO adalah terowongan penyeberangan orang, disebut terowongan karena memang berupa terowongan, letaknya di bawah tanah, di kawasan stasiun jakarta kota.


Sejak tahun 2012 lalu hingga sekarang, saya hampir setiap minggu ke kota karena harus belanja, saat itu yang saya tau memang sedang ada pembangunan terowongan bawah tanah disana, sampai akhirnya di buka untuk umum, kalo saya tidak salah di awal tahun 2013 saya sudah mulai menggunakan TPO. Memang saat itu kondisinya masih saangat kurang terawat, walaupun baru buka tapi fasilitasnya tidak maksimal, itu kayanya yang bikin banyak orang malas menggunakan tpo. Padahal melalui tpo ini para penggunanya bisa dengan aman menyeberang lho. Lokasinya yang strategis diantara stasiun kota dan museum bank mandiri, memudahkan para pengguna commuter line yang ingin  melancong ke lokasi kota tua ( yang banyak museum sejarah nya), atau ke pasar asemka, ke pasar mangga dua, atau bagi yang ingin melanjutkan perjalanan melalui transjakarta di halte busway jakarta kota. Pokoknya udah bener banget deh lewat tpo ini, khusus untuk yang Mau naik busway Dan commuter line kayanya emang wajib lewat sini sih soalnya akses nya memang dari tpo ini.

Btw, kenapa ya masih banyak penyeberang memilih menyeberang dari atas ( jalan umum diatas nya yang cukup ramai kendaraan, kurang aman dan memang bukan untuk menyeberang) ?
Setau saya karena pada saat itu area terbuka di depan stasiun yang mulai dipagar, besi pagarnya sering di rusak sama oknum tak bertanggungjawab, padahal agak susah lewat situ karena harus miring dan  menunduk, tapi tetap saja orang2 mengantri untuk lewat dari lubang pagar itu, ckckck rata2 alasannya begini, mau cepat, lewat jalan atas langsung jalan ga perlu naik turun tangga seperti di tpo, hmmm alasan lain karena ketidak amanan, dulu di tpo ini di jam2 sepi sering banyak terjadi tindak kriminal seperti penjambretan, sangat disayangkan ya.

kondisi tpo dulu memang kotor, banyak pengamen dan pengemis disitu, bahkan jadi tempat nongkrong nya anak2 punk, kolam air mancur di tengah nya malah sering dipakai mandi dan cuci baju anak2 jalanan. Dengan begitu fasilitas seperti toilet, musholla dan lift jadi tidak berfungsi dengan baik,  tapi itu dulu lho ya.

Beda dulu beda sekarang, Saat ini wajah tpo kota semakin baik, banget malah, ga ada lagi pengemis dan tongkrongan anak2 punk apalagi tindak kriminal, di sepanjang terowongan kini berjajar para pedagang yang cukup rapi, mulai dari asesoris, makanan dan mini market, kolam air mancur ditengahnya juga dikelilingi tempat duduk melingkar, bahkan sekarang di depan kolam air mancur sudah ada ruangan khusus ibu menyusui, sepanjang terowongan selalu dihiasi ornamen yang menyegarkan mata, saat saya foto ini masih dalam rangka 17agustus jadi nuansa nya merah putih, sebelumnya pernah dihiasi dengan tema ketupat saat hari raya idul fitri,  pohon natal di hari raya natal dan lampion2 saat hari raya imlek, keren deh pokoknya.

Menuju tangga keluar museum bank mandiri

Menuju ke halte busway



Sekarang semakin banyak orang yang lewat tpo kota ini setelah di percantik, orang lalu lalang juga banyak yang ber selfie ria, atau sekedar beristirahat di bundaran air mancur untuk melepas lelah, jadi ajang rekreasi juga.

Agustus 23, 2016

Mie Ayam kok dikarungin!

Assalamualaikum,

Mau cerita sedikit percakapan antara pembeli dan pedagang mie ayam.

Pembeli : mie ayam 1 mas
Pedagang : makan disini atau dibungkus mba
( tersenyum ramah)
Pembeli : dikarungin aja mas 
( ini jawaban serius lho ya bukan sambil bercanda bahkan dijawab dengan sangat ketus, ckckck)

Si pembeli yang seorang perempuan berseragam minimarket ini enggak banget ya bahasanya, ga cuma itu, masih pasang muka juteknya si mba mba ini minta dikasi sambel yang banyak, mas mie ayam yang baik hati ini pun masih dengan ramah dan mempersilahkan si mba nya ambil sendiri sambel nya, daaaaaan dengan sombongnya si mba pasang muka jijik sambil angkat tangan nya dan miring2in mulutnya, katanya : ih gak gak saya gak mau pegang itu, ckckck mas mie ayam cuma bisa geleng geleng ( dalam hatinya Gapapa deh lo mau gimana yang penting lo beli mie ayam gue)

Padahal ga ada yang salah ya dengan pertanyaan di bungkus atau makan disini, mengingat si mba ini bukan pelanggan yang udah biasa beli dibungkus. Tapi kenapa ya bisa sebegitunya jawabannya. Hmmm mari kita berkhusnudzon, mungkin si mba lagi ada masalah sama pacarnya, mungkin abis di marahin bos nya, atau mungkin dia lelah hahaha

Info dari si mas pedagang mie ayam bakso yang baik hati tadi ( wich is my honey - baba nya Labib laudza) sampai tulisan ini di posting setidaknya si mba udah berkali2 beli mie ayamnya, semoga jadi langganan hehehe..

Agustus 21, 2016

Tujuh Belasan berlomba

Masih tentang tujuh belasan, karena tepat di tanggal 17 agustus rabu kemarin di tempat saya ada upacara sekecamatan, jadi perlombaan se RT nya di undur di hari minggu ini, pagi tadi setelah mendengar "halo- halo" dari lokasi acara yang cukup dekat dengan rumah, abang Labib langsung minta nonton lomba, langsung deh mimi nya capcus rapih2 si adik sekalian ajak baba nya juga , kami kesana lumayan pagi dan belum banyak orang, tapi semakin siang semakin rame yang datang, ga mau ketinggalan Labib ikutan daftar lomba kipas balon dan tangkap ikan, mimi nya ikut lomba bakiak, dan baba nya ikut lomba balap kelereng dan juga bakiak hehehe. Karena bapak2 jadi balap kelerengnya agak beda, sendoknya harus miring dan sambil meluk balon, lucu deh..



Yang paling lucu pas lomba kipas balon, yang ikutan kan seumuran Labib belum bisa diatur, jadi balon malah dipegang dan yang kipas2 dan heboh malah emak2 nya, haha.. sayang labib ga jadi ikutan lomba tangkap ikan karena si adik keburu ngantuk minta pulang, yang penting hari ini Labib senang Laudza senang dan mimi baba nya senaaang karena juara 2 bakiak jadi pulang bawa hadiah minyak goreng, deterjen, piring dan baskom.