Agustus 31, 2016

"Ter Usir" dari rumah sendiri

Gambar dari google
Setahun lalu, seorang ibu yang juga tetangga saya menawarkan tanahnya untuk saya beli,
" Neng, mau beli tanah saya noh yang pohon rambutan." Saya langsung penasaran dan menanyakan berapa harga dan luas nya, " buat eneng murah dah 500rebu aja per meter itu ada 35meter!" Hmmm dalam hati sih iya ya murah tapi selain ga punya duit saya juga ga bakal beli tanah itu karena aksesnya yang hanya jalan setapak, dan posisi nya kurang bagus menurut saya soalnya itu tanah di sampingnya area pemakaman keluarga si empunya tanah. Akhirnya percakapan saya dan si ibu selesai setelah saya meminta maaf dan menolak secara halus, tapi si ibu masih berharap agar saya menawarkan tanahnya itu ke keluarga atau teman saya yang lain. " Yaudah ya Neng, pokoknya tawarin aja gitu sama temen Neng atau kakak nya Neng yak, soalnya kalo orang sini mah susah, makanya saya nawari ke Neng gitu orang baru pan!" memang saya pendatang dan baru 2 tahun menetap.

Beberapa bulan berselang, saya kaget melihat tanah yang di jual tadi akan di bangun rumah, rumah anaknya. Ternyata itu tanah ga jadi di jual, menurut saya mungkin memang susah laku dengan kondisi yang saya sebutkan tadi ya, akhirnya yang terjual adalah tanah di sebelah rumah utama si ibu, yang aksesnya bagus bisa masuk mobil, terjual 70juta. Yang saya dengar uang itu dipakai untuk biaya hidup, modal si ibu nge warung dan juga modal bangun rumah anaknya. Hmmm 

Beberapa kali saya sering membeli sarapan di warung si ibu, sebagai pendatang saya termasuk yang suka banyak tanya, untung nya ibu dan bapak emang doyan cerita tipenya, yang lebih banyak cerita ke saya adalah si bapak. Begini ceritanya, si bapak yang punya banyak anak dan buanyak cucu ini konon ceritanya punya tanah yang cukup luas, beberapa ribu meter tepatnya berapa  beliau sendiri lupa, karena sering banget di jual ( untuk biaya hidup, miris ya ) per 100meter, dengan santai nya beliau menunjuk rumah2 di sekelilingnya yang dulunya (tanah rumah itu ) adalah miliknya. Penasaran, saya tanya "jaman dulu bapak belinya berapa duit?"  lalu beliau jawab "kagak beli Neng, tanah Enkong saya dulu lebar bangeeeeeet! Sekarang aja ini udah abis dijualin, " saya yang masih menunggu cerita selanjutnya sedikit heran karena beliau sama sekali tidak merasa bersalah sedih dengan kondisi ini malah semangat ceritanya sambil bercanda hehehe..." kalo pendatang pada kesini beli tanah ya Neng, orang pribumi sini mah ngejualin mulu, kaya saya nih tanah sekarang udah abis!". Kemudian beliau menunjuk beberapa cluster perumahan di sekitar yang katanya juga tanah2 orang yang beliau kenal Dan sudah di beli murah oleh pihak developer.

Balik lagi ke cerita rumah anaknya, bukan cuma yang baru di bangun ini, jauh sebelumnya beberapa rumah anak lainnya juga sudah di bangun di sekitar halaman rumah utama. Nah karena tanah sudah habis terjual, tersisa rumah utama yang sudah tua dan warung kecil di depannya. Sementara masih ada 3 anak beliau ( masing2 juga sudah mempunyai anak) yang belum mendapat jatah, Lalu apa yang terjadi ??
rumah utama tersebut di bagi 3. Lalu dimana si ibu dan bapak tinggal?? Di warung!! Ukuran warung itu tidak lebih dari 2x3 meter, disitu warung, disitu kasur, disitu dapur dan kamar mandi. Menyedihkan sekali tanpa di sadari si ibu dan bapak itu "ter usir" dari rumahnya sendiri.

8 komentar:

  1. Sedih ya membacanya. Mestinya luasnya tanah dapat dikelola dengan baik. Termasuk sebagian dapat digunakan untuk membantu anak yatim, misalnya. Sehingga banyaknya rezeki menjadi berkah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hari ini saya ingin mengunkapkan tentang perjalanan hidup saya,karna masalah ekonomi saya selalu dililit hutang bahkan perusahaan yang dulunya saya pernah bagun kini semuanya akan disitah oleh pihak bank,saya sudah berusaha kesana kemari untuk mencari uang agar perusahaan saya tidak jadi disitah oleh pihak bank dan akhirnya saya nekat untuk mendatangi paranormal yang terkenal bahkan saya pernah mengikuti penggandaan uang dimaskanjeng dan itupun juga tidak ada hasil yang memuaskan dan saya hampir putus asa,,akhirnya ketidak segajaan saya mendengar cerita orang orang bahwa ada paranormal yang terkenal bisa mengeluarkan uang ghaib atau sejenisnya pesugihan putih yang namanya Mbah Rawa Gumpala,,,akhirnya saya mencoba menhubungi beliau dan alhamdulillah dengan senan hati beliau mau membantu saya untuk mengeluarkan pesugihan uang ghaibnya sebesar 10 M saya sangat bersyukur dan berterimakasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala berkat bantuannya semua masalah saya bisa teratasi dan semua hutang2 saya juga sudah pada lunas semua,,bagi anda yang ingin seperti saya dan ingin dibabtu sama Mbah silahkan hubungi 085 316 106 111 saya sengaja menulis pesan ini dan mempostin di semua tempat agar anda semua tau kalau ada paranormal yang bisah dipercaya dan bisa diandalkan,bagi teman teman yang menemukan situs ini tolong disebar luaskan agar orang orang juga bisa tau klau ada dukun sakti yg bisa membantuh mengatasi semua masalah anda1.untuk lebih lengkapnya buka saja blok Mbah karna didalam bloknya semuanya sudah dijelaskan PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

      Hapus
  2. Astagfirullah, sedih, miris deh ini Mbak.. huhuhuh.
    Semoga Ibu Bapak itu sehat selalu yah Mbak. Diberi rejeki yg berkah slalu. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin aamiin aku juga cuma bisa istighfar aja mba

      Hapus
  3. Susah sih yah, adat kali yah tong, mau ngga ngasih tapi anaknya blm bisa mandiri..moga semuanya diberi rezeki banyak dan semangat kerja keras :)

    BalasHapus
  4. Iya ucil aamiin semoga pada semangat kerja keras.

    BalasHapus

buah tangan